Fossil Indonesia

Konstan Otot Kejang dan Fasikulasi jinak

BFS – juga dikenal sebagai ‘otot fasciculation sindrom’, ‘fasikulasi jinak’ dan ‘fasikulasi sindrom’ – adalah gangguan dari sistem saraf yang ditandai oleh berkedut tak terkendali (fasikulasi) dari kelompok otot di berbagai bagian tubuh. Ini mungkin atau mungkin tidak terkait dengan kram otot. Meskipun terjadi lebih sering pada otot-otot kaki, lengan dan wajah, dapat terjadi dalam setiap otot sukarela, termasuk lidah. Seperti namanya, itu adalah, kondisi agak menjengkelkan jinak yang, untungnya, tidak maju ke gangguan neurologis yang lebih serius.

Fasikulasi dapat dilokalisasi – kelopak mata berkedut misalnya – atau menjadi jauh lebih luas dan melibatkan beberapa anggota badan atau bahkan otot-otot perut. Mereka mungkin baik intermiten atau terus-menerus; pada kenyataannya sebagian besar orang akan mengalami tingkat BFS pada suatu saat dalam kehidupan mereka tanpa menyadari bahwa mereka memiliki kondisi ini. Misalnya, sederhana wajah ‘tic’ adalah fasikulasi lokal.

Namun, sebagian besar individu hanya akan menyadari diagnosis BFS ketika gejala menjadi begitu luas dan gigih bahwa mereka mencari nasihat medis.

Sebuah penyakit yang lebih serius yang disebut amyotrophic lateral sclerosis (ALS) – juga dikenal sebagai penyakit Lou Gehrig juga memiliki fasikulasi otot sebagai gejala yang dominan. Meskipun fasikulasi adalah fitur dari kedua BFS dan ALS yang mantan biasanya berhenti ketika otot yang terkena dilaksanakan sementara kedutan pada pasien ALS berlanjut apakah otot bekerja atau saat istirahat. Pemeriksaan neurologis lengkap dan elektromiografi (EMG) adalah semua yang diperlukan untuk membuat diagnosis BFS dan belum termasuk penyakit saraf yang lebih serius.

Meskipun penyebab pasti dari BFS tidak diketahui itu mungkin terkait dengan beberapa faktor termasuk akut virus penyakit, latihan, kecemasan atau obat-obatan. Beberapa pihak telah menyarankan bahwa insektisida juga bisa menjadi faktor penyebab sebagai fasikulasi otot adalah salah satu gejala yang menonjol terlihat pada keracunan organofosfat.

Olahraga memicu otot berkedut di sebagian besar pasien BFS itu dan mungkin terkait dengan lebih tinggi dari jumlah normal radikal bebas yang dilepaskan oleh tubuh selama tenaga berkepanjangan.

Radikal bebas adalah produk sampingan dari produksi energi sel sehingga lebih lama dan lebih intens individu latihan radikal lebih bebas tubuhnya akan menghasilkan. Untuk alasan ini atlet tunduk kelebihan radikal bebas dan stres oksidatif. Jika latihan berkepanjangan dikaitkan dengan BFS, kemungkinan penyebab berkedut adalah radikal bebas yang disebabkan saraf dan otot rangsangan.

Meskipun tidak ada obat dikenal untuk pengobatan BFS, laporan anekdotal menunjukkan bahwa beberapa individu mendapatkan keuntungan baik dari farmasi atau obat penenang alami. Namun tidak ada uji klinis telah dilakukan untuk menunjukkan apakah atau tidak produk ini lebih efektif daripada plasebo.

Sebagai aktivitas fisik yang berkepanjangan menghasilkan jumlah besar radikal bebas dan latihan adalah suatu faktor pencetus yang kuat untuk BFS, stres oksidatif adalah hampir pasti salah satu faktor patologis yang mendasari berkontribusi terhadap kondisi ini.

Oleh karena itu, tidak mengherankan untuk menemukan bahwa ada bukti anekdotal handal yang kaya antioksidan suplemen makanan yang efektif dalam mengobati mengganggu, dan sering menyedihkan, kondisi ini.

Hal ini juga mungkin bahwa bahkan orang-orang yang tidak menderita olahraga diinduksi BFS mungkin berada di bawah stres oksidatif karena alasan lain dan dapat mengurangi gejala mereka dengan meningkatkan asupan antioksidan sehari-hari mereka.

Advertisements